Contoh Naskah Drama Komedi Pendek Untuk Banyak Orang

Contoh Naskah Drama Komedi Pendek Untuk Banyak Orang

Contoh Naskah Drama Komedi Pendek Untuk Banyak Orang

drama sekolah lucu
Contoh drama tragedi komedi pendek dan singkat namun lucu. Drama merupakan sebuah penampilan karakter yang dibawakan oleh seorang yang seolah - olah dia memerankan tokoh lain. Drama ini memiliki sifat menghibur yang didalamnya terdapat dialog kocak yang bersifat menyindir dan biasanya berakhir dengan kebahagiaan.

Kesempatan kali ini akan saya bagikan tentang contoh teks drama maupun teater pertunjukan bersifat menghibur yaitu naskah drama lucu yang bakal ngocok perut jika pemerannya benar - benar mengimplementasikan bahka dia menjadi tokoh dan harus bisa mendalami serta menjiwai penokohan dialog antar orang.

Drama ini bisa diperankan untuk beberapa orang misal 2 orang, 4 orang, 5 orang, 7 orang, 8 orang bahkan sampai 10 orang (pemain) tergantung isi percapakan naskah. Saya akan memberikan contoh dialog teater untuk 10 orang jadi anda bisa menentukan kelompok untuk pengambilan nilai drama di sekolahmu.

Naskah Drama Teater Kocak Namun SIngkat Untuk 10 Orang


Ibu dan Anak


Ada beberapa 3 anak yang berkumpul bermain game. Datang ibu – ibu mencari anaknya.
Ibu : “(Nama 1....) mbokyo bali gek maem, garap pr to?
(Nama 1....)  Anak kecil : “ Sikek to mak”
Ibu : “ Wola sedino lho koe ki, jaluk Hpmu!”
(Nama1...) Anak kecil : “ Mak koe ki...kowe ki ngopo tho”
Teman – teman si (Anak 1...) mulai diusir dan tidak nyaman. Teman – teman si (Anak 2....) mulai bertukar pandang dan melihat ke (Anak 3...)
Ibu : “ Garap PR sikek lagi to beleke hpne”
Anak 1 : “wes wegah aku”
Ibu mengambil hp anaknya secara paksa.
Ibu : Dialusi ngeyel, dikerasi nesu.
Datanglah ibu – ibu yang lain yang juga sedang mencari anaknya menghampiri (ibu 1)
Ibu 2 : “Biasa bu, aku yo ngono, wes bedo jaman koyo awake dewe mbiyen, raiso dilarasi.
Ibu : “ (anak 1...) angil tenan, kandani kok gru dolanan hp wae nganti jelih aku”.
Ibu 2: : “ (anak 2...) iki yo ngeyel bu, ming kudu pinter – pintere wong tuo le ngandani bu, sabay yo bu”.
Ibu : “ Iyo bu, sabar aku”.
Ibu 2 : “Yo bali bu, wes sore! Anak – anak  bali yo...”
Anak 2 :” Mengko to le bali” (Dengan nada tak bisa diganggu)
Anak 3 :”Bali wes sore”
Ibu – ibu memberi perrintah kepada (Anak 3)
Anak 3 :”Nggeh bu”
Ibu 2 mengambil nafas dalam – dalam dan sedikit bungkam.
Ibu 2 : “(Anak 2) Rasah bali, rasah madang, rasah adus, ra tak nei duit duit nggo tuku kuota? Milih bali adus, maem, opo persiapan sekolah sesok, Opo milih!”
Anak 2 kaget mendengar ucapan ibunya.
Anak 2 :”Bali yo bu”
Anak 2 :”Uwes rampung kok buk, aku tak bali”
SI anak bergegas pulang bersama temannya. Ibu – ibu yang melihat kejadian itu heran, mudahnya mengatur anaknya.
Ibu 1 :”kok ngono bu, gampang”
Ibu 2 :”iyo bu, anak jaman saiki madang ki ming nggo selingan, opo neh nggon masalah sekolah bocah saiki paling wedi neg ora ono HP, kuota, karo ngenteke baterai HP ne bu”.
Ibu 1 mengangguk keheranan...
Ibu 2 :”yo yo tak pikir –pikir”

Pasangan Kekasih


Datang dengan pasangan muda duduk dikursi...
Cowok : “Duduk disini aja dek”  (Malu – malu tawari pasangannya tampak dari raut muka wajahnya)
Cewek :” Iya mas”
Cowok :”Dek aku arep ngomong penting karo sampean dek. Kan aku wes 2 minggu jadian, aku pingin kenal kowe luweh adoh”
Cewek :” Nopo mas?”
Cowok :”Tapi ojo nesu loh yo?”
Cewek :”Iyo mas”
Cowok :”Janji loh dek?”

Baca Juga : Contoh Cerpen Singkat

Cewek menunggui dengan muka agak penasaran.
Cowok :”Dek kok sampean tak delok – delok awakmu tambah awake kekar, pothok ngono lho”>
Cewek :”Aku saiki rajin olahraga mas, ben sehat mas”.
Cowok :”Aku wingi weruh sikil mu kok okeh wulune to dek?”
Cewek :”Mungkin pas nganggo kain koyo bludru mas”.
Cowok :”Suaramu kadang yo kok dadi ngebas”.
Cewek :”Kan pas lag flu iki”
Cowok :”Oh iyo yo dek aku wingi weruh kumis tipismu saiki rodo kandel tho:.
Cewek :” Lakan kumis tipis marai manis, yo kumisku tak kei lidah buaya karo minyak kemiri ben tambah kandel mas, saiki tambah manis durung?”
Cowok :”Guloku munggah dek” (SI cowok kegirangan)
Cewek :” Ngopo to mas kok koyo curuga ngono? Oran percoyo karo aku”
Cowok :” Percoyo kok dek”
Cewek :” wes ora cinta karo aku po?”
Cowok :”Cinta kok dek”.
Cewek :”Kok koyo ngono nek cinta?”
Cowok :”Loh maaf yo dek yo, ojo nesu dek”
Cowok merayu sambil mencoba menggoda si cewek dengan tangan mencoba menggelitiki. Cewek dengan  gerakan spontan terkejut akibat gelitikan cowok sambil memukul pinggang cowok.
Cewek :”Duh maaf mas, ra sengojo, sakit yo mas” dengan gimik si cowok berakting kesakitan meskipun itu bukan sepenuhnya akting.
Cewek :” Mas aku ngga marah lagi mas”
Cowok :”Nah gitu dong” (Memasang muka tersenyum lebar dan mengubah akting sakitnya dengan kegembiraan merkipun tangannya masih kuat memegang punggungnya) “Pukulanmu kuat juga ya dek”
Cewek :”Abisnya mas sih, godain”
Cowok :”Iya deh” (Masih meringis menahan sakit punggungnya) “Sebenarnya aku tadi sedikit terpengaruh sama bapak – bapak di warung angkringan tempat mas nongkrong sebelum kita ketemuan tadi”
Cewek :”Lha  opo to mas emange?”
Cowok :”Tadi bapaknya bilang yang enggak – enggak, ngelek – elek sampean dek”
Cowok :”Yo ra trimo to aku, sok tau wonge ki “.
Cewek :”Bilang gimana to mas?”
Cowok :”Masa dibilang pacarku sek ayu iki, lanang”
Cewek :”Mas ......... percoyo po?”
Cowok :”Yo oralah, malah aku nesu sempet tak gebuk bapake kae mau jut tak joroke nang kalen” (Si cowok menceritakan dengan menggebu –gebu)
Cewek :”nganti ngono to mas?”
Cowok :” iyo dek, pokoke aku ratrimo, pak sopo kae mau jenenge? Pak ...........kenal ra dek?”
Raut muka cewek mulai berubah khawatir
Cewek :” Ono andeng – andenge nang janggut mas?”
Cowok :”Kok reti dek? Motore persis podo motormu”
(Si cewek sedih,  menangkupkan tangannya ke wajahnya)
Cowok :”Kenopo dek?” Khawatir
Tiba – tiba si cewek sontak berteriak
Cewek :”Bapak...”
Si cewek menangis sambil memanggil bapaknya.
Cewek :”Kui bapakku mas”
Cowok :”Welah dalah kuwi bapakmu to? Berarti kowe lanang tenan”
Sesaat setelah cowok melihat ceweknya pergi, diapun menangis tak kalah henatnya dibanding pacarnya.

Pejabat


Terdengar teriakan warga...
“Pilih nomor enam!!!” Suara para warga yang sedang kampanye mengarak calon pejabat.
“Coblos nomor enam!!!” Teriakan dari pendukung yang begitu keras.
Tempat seorang yang sangat fanatik dari gelagatnyai
Warga beramai – ramai mengarak calon pejabat bangsa di atas mimbar yang sebelumnya telah disiapkan oleh para pendukung. Begitu riuhnya suasana nya hingga hingga tiba senja, calon pemimpin naik diatas mimbar untuk pidato. Lambaian tangannya mampu mendiamkan riuh yang tak beraturan itu.

Baca Juga : Mengenal Lebih Jauh Tentang Teks Prosedur Komplek

“Pilih saya, ibu – ibu, bapak dan para warga. Saya berjanji kemakmuran bagi rakyat, dengan gaya kepemimpinan saya yang merakyat saya akan melindungi warga semua.
“Hidup pak  Bina“  (sahut salah seorang pendukungnya)
“Hidup!!!” (Teriakan nya serentak diikuti oleh seluruh warganya)
Tampak sang calon pejabat turun dari mimbar sembari membagi – bagikan amplop untuk para warga.
Perlahan – lahan orang pergi mengikuti calon pemimpin.
Hanya satu orang yang tinggal disana dan tidak mengikuti sang calon pejabat itu.


Anak Kecil


Seorang anak kecil sedang mencari ayahnya. Si anak bingung dimana bapaknya berada. Raut wajah sang anak sedih. Ibu 2 mendatangi anak tersebut.
Ibu 2 :”Nopo nduk?”
Anak :” Bapak ketwingi durung bali”
Ibu 2 :”Lha pamite ketmau esuk nangndi nduk?”
Anak :”Jare lungo nang nggonne Bapak Pejabat”
Ibu 2 :” Yo dienteni nduk”
Setelah beberapa saat datang seorang 2 pengawal diikuti pejabatnya dengan wajah garang sambil memapah ayah anak tersebut dengan kasar dan di dorong menuju sang anak. Dengan isak tangis menghampiri ayahnya yang tampak kelihatan habis di hajar.
Selagi sang anak dan ibu 2 masih fokus dengan ayah anak. Pejabat menghampiri mereka.
Pejabat :”Ajari bapakmu sopan santun, saya ini pejabat, kowe kabeh kudu ngajeni aku” (Dengan sikap arogannya)
Semua orang terdiam dan pejabatnya pergi begitu saja.


Pria Parubaya dan Lek Man


Seorang pria parubaya datang lalu duduk disebuah kursi bersantai, clingak – clinguk gabut.
Lek 1 :”Mah ngopoi..gabut.... kayake mau ono wong ribut – ribut. Golek hiburan malah ora ono”
Datang si pakdhe menghampiri si Lek 1
Pakdhe :”Man tak goleki nangndi – nangndi jebul nang kene”
Lek 1 :”Opo tho pakdhe, aku lagi nyante je, mau nang kene ono ribut – ribute”
Pakdhe :”Sopo sek ribut man?”
Lek 1 :” Ketoke lanang wedok pakdhe”.
Pakdhe :”Woo...rapopo man kuwi”
Lek 1 :”Rapopo piye to pakdhe”
Pakdhe :”Yo rapopo to, nek ribute ono kancane rapopo timbanganne ribut dewe raono kancane nak koyo wongedan”.
Lek 1 :”Oh iyoyo pakdhe”
Pakdhe :”Lhaiyo”
Lek 1 :”Pakdhe krungu rung, si bapak....... bar digebuki karo anak buahe pejabat mergo hal sepele mosok ming mergo ra ngajeni pejabate”
Pakdhe :”Kok ngono? Mosok ngono? Pas kampanye wingi janji ngayomi rakyat je, ah ra percoyo aku”.
Lek 1 :”Tenin, aku ki bar niliki wonge sek lagi loro nang ngomahe, rupane rakaruan”.
Pakdhe :”Pemimpin kok koyo ngono yo man, nek pingin diajeni yo kudu ngajeni to man”.
Lek1 :”Laiyo to pakdhe”
Pakdhe :”Padahal aku arep ngejak rono kowe je, nang omahe pak pejabat jaluk sembako je, wah dadi wegah aku”.
Lek 1 :”Emm pakdhe rasah jaluk sembakone mbangane sesok ditindas”.
Pakdhe :”yowes man yo melu aku dangdutan”
Lek 1 :”wah cocok iki pakdhe, lagi gabut iki”
Mereka berdua pergi.

Demikian artikel yang dapat saya sampaikan mengenai contoh teks drama komedi ini kurang lebihnya mohon dikoreksi agar anda dapat bikin pecah suasanya menjadi kocak dan bikin seru penontoh dengan logat anda berperan sebagai salah satu tokoh diatas. Itulah contoh drama komedi yang kocak dan bikin ngocok perut. Selamat berjuang!!!
Buka Komentar
Disqus
Pilih Sistem Komentar